Sejarah Gunung Fuji Jepang

Sejarah Gunung Fuji Jepang yang perlu anda ketahui – Gunung Fuji adalah gunung kerucut vulkanik yang menarik dan sering menjadi subjek seni Jepang terutama setelah tahun 1600, ketika Edo (sekarang Tokyo) menjadi ibu kota dan orang-orang melihat gunung tersebut saat melakukan perjalanan di jalan Tōkaidō. Menurut sejarawan H. Byron Earhart, “pada abad pertengahan gunung itu akhirnya dilihat oleh orang Jepang sebagai gunung “nomor satu” di dunia yang dikenal dari tiga negara di India, Cina, dan Jepang”. Gunung tersebut banyak disebutkan dalam literatur Jepang selama berabad-abad dan menjadi subjek dari banyak puisi.

Puncak tersebut dianggap sakral sejak zaman kuno dan dilarang untuk wanita hingga zaman Meiji di akhir tahun 1860-an. Samurai kuno menggunakan kaki gunung sebagai area pelatihan terpencil, dekat kota Gotemba saat ini. Shogun Minamoto no Yoritomo membawahi yabusame di daerah tersebut pada awal periode Kamakura.

Pendakian pertama oleh orang asing dilakukan oleh Sir Rutherford Alcock pada September 1860, yang mendaki gunung tersebut dalam 8 jam dan turun dalam 3 jam. Narasi singkat Alcock di The Capital of the Tycoon adalah deskripsi pertama yang disebarkan secara luas tentang sebuah gunung di Barat  Lady Fanny Parkes, istri duta besar Inggris Sir Harry Parkes, adalah wanita non-Jepang pertama yang mendaki Gunung Fuji pada tahun 1867. Fotografer Felice Beato mendaki Gunung Fuji dua tahun kemudian.

Pada 5 Maret 1966, BOAC penerbangan 911, dengan pesawat Boeing 707, hilang kontak dalam penerbangan dan jatuh di dekat pos kelima Gunung Fuji Gotemba Baru, tak lama setelah keberangkatan dari Bandar Udara Internasional Tokyo. Semua 113 penumpang dan 11 anggota awak tewas dalam bencana tersebut, yang disebabkan oleh clear-air turbulence ekstrim yang disebabkan oleh gelombang lee yang melawan arah angin gunung. Terdapat peringatan untuk kecelakaan itu tidak jauh dari pos kelima Gotemba New.

Baca Juga  Paket Wisata Tour Jepang 2022 Murah All In

Saat ini, Gunung Fuji adalah salah satu tujuan internasional untuk pariwisata dan pendakian gunung. Pada awal abad ke-20, pendidik populis Frederick Starr memberikan pengajaran tentang beberapa pendakianya di Gunung Fuji yaitu pada 1913, 1919, dan 1923, hingga gunung tersebut dikenal luas di Amerika. Pepatah Jepang yang terkenal menyatakan bahwa orang bijak akan mendaki Gunung Fuji sekali seumur hidup mereka, tapi hanya orang bodoh yang bisa mendakinya dua kali. Gunung itu tetap menjadi simbol populer dalam budaya Jepang, termasuk dalam pembuatan banyak film, menjadi inspirasi logo Infiniti,dan bahkan muncul dalam pengobatan dalam Pneumocephalus yaitu tanda Gunung Fuji.

Pada September 2004, stasiun cuaca berawak di puncak ditutup setelah 72 tahun beroperasi. Pengamat dapat memantau radar yang dapat mendeteksi topan dan hujan lebat. Stasiun cuaca tersebut merupakan yang tertinggi di Jepang dengan ketinggian 3.780 meter (12.402 kaki) diatas permukaan air laut, kini ia digantikan oleh sistem meteorologi otomatis.

Gunung Fuji ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia sebagai Situs Budaya pada 22 Juni 2013. Namun, prasasti tersebut menjadi kontroversial setelah dua profesor di Pusat Warisan Dunia Gunung Fuji, di Shizuoka, terpaksa berhenti dari pekerjaan mereka karena pelecehan akademis dan rasial oleh pejabat pemerintah prefektur Shizuoka pada Maret 2018.

Sumber : Wikipedia

× Silahkan Wa CS Kami