Sejarah Palm Jumeirah Dubai

Sejarah Palm Jumeirah Dubai yang perlu anda tahu – Palm Jumeirah merupakan sebuah pulau buatan yang dibangun dengan reklamasi tanah oleh Nakheel, sebuah perusahaan yang dimiliki oleh pemerintah Dubai. Pulau ini merupakan satu dari tiga pulau yang disebut The Palm Islands yang akan meningkatkan pesisir pantai Dubai hingga 520 km. The Palm Jumeirah merupakan yang terkecil dari 3 Palm Islands (Palm Jumeirah, Palm Jebel Ali dan Palm Deira) yang sedang dalam pembangunan oleh Nakheel. Letaknya di area pesisir pantai Jumeirah di emirat Dubai, di Uni Emirat Arab.

Palm Jumeirah merupakan pulau yang berbentuk pohon palem dengan cakupan sebuah batang, sebuah mahkota dengan 17 daun, dan sebuah pulau berbentuk sabit yang mengelilingiya dan membentuk 11 kilometer pemecah gelombang. Pulau ini memiliki luas 5 km x 5 km dan total areanya lebih besar daripada 800 lapangan sepak bola. Pulau mahkota dihubungkan dengan Dubai oleh sebuah jembatan sepanjang 300 meter dan pulau sabit dihubungkan dengan ujung atas palem oleh terowongan bawah laut. Untuk 2-3 tahun ke depan, pariwisata di Dubai semakin meningkat, The Palm Jumeirah dapat dikatakan sebagai salah satu resor utama dunia. The Palm Island sendiri dianggap sebagai ‘Keajaiban Dunia ke-8’. Pulau ini akan menggandakan pesisir pantai Dubai.

Kepulauan Palm adalah struktur buatan manusia kedua di Bumi (bersama dengan dinding Cina yang hebat), yang dapat dilihat dari bulan dengan mata telanjang. Mereka menjadi simbol bukan hanya kota Dubai, tetapi juga semua Emirat Arab. Terutama setelah foto mereka dibuat oleh astronot Rusia dari stasiun ISS.

Sejarah Palm Jumeirah

Proyek pertama Palm Jumeirah diluncurkan pada Juni 2001. Palm Jumeirh terdiri dari 17 Cabang Pohon yang mana 17 Cabang tersebut membentuk mahkota. Kemudian ada bulat sabit yang menjaga pulau dari terjangan ombak laut memiliki panjang 11 km. Butuh 7 juta meter kubik pasir. Di bulan sabit, sekitarnya pulau akan dibangun 28 hotel. Total area pulau ini 25 Km persegi.

Baca Juga  Paket Wisata Tour Dubai 2022 Murah All In

Batang, tulang belakang, daun, dan bulan sabit adalah nama sektor utama Palm Jumeirah yang dikenal. Batangnya yang lebar, dihubungkan ke daratan oleh jembatan , berfungsi sebagai pintu masuk pembangunan. Jembatan lain menghubungkan batang ke tulang belakang, poros tengah yang sempit dari mana 17 pelepah menonjol. Bulan sabit merupakan pemecah gelombang yang hampir mengelilingi sektor lainnya. Ini dibagi menjadi tiga bagian untuk memperlancar sirkulasi air laut.

Terowongan kendaraan menghubungkan tulang belakang ke bulan sabit, dan monorel transitberjalan sekitar 3 mil (4,8 km) dari daratan ke bulan sabit melalui tulang belakang dan batang pohon. Bulan sabit ini lebarnya 650 kaki (200 meter) dan panjangnya sekitar 10,5 mil (17 km). Setidaknya 1.380 acre (560 hektar) lahan baru diciptakan secara keseluruhan, di dalam area dengan diameter sekitar 3.1 mil (5 km).

Pengembang Palm Jumeirah adalah Nakheel, sebuah perusahaan real estate yang sekarang dimiliki oleh pemerintah Dubai. Rencana induk disusun oleh Helman Hurley Charvat Peacock, sebuah firma arsitektur Amerika. Pulau-pulau kecil tersebut sebagian besar terbuat dari pasir yang dikeruk dari dasar Teluk Persia , tetapi sisi bulan sabit yang terbuka ke laut lepas ditopang dengan batu dan batu besar dari daratan

Pekerjaan dimulai pada tahun 2001, dan tanah serta infrastruktur dasar sudah tersedia pada tahun 2004. Pembangunan gedung dimulai pada tahun 2006, dan penghuni pertama tiba pada tahun 2007. Apartemen, fasilitas ritel, dan beberapa hotel terletak di bagasi. Vila-vila dengan jarak yang berdekatan berbaris di sepanjang daun-daun yang panjang, sementara sebagian besar hotel dan resor terletak di bulan sabit. Pada dekade kedua abad ke-21, setidaknya 10.000 orang tinggal di Palm Jumeirah; beberapa perkiraan jauh lebih tinggi.

Baca Juga  Promo Paket Umroh Plus Dubai 2022

Palm Jumeirah dimaksudkan untuk menjadi yang pertama dari tiga pengembangan lepas pantai berbentuk serupa di Dubai. Yang lain, Palm Jebel Ali dan Palm Deira, keduanya jauh lebih besar dari Palm Jumeirah tetapi tetap belum selesai karena ketidakpastian ekonomi. Juga tidak lengkap adalah Dunia, pengelompokan pulau buatan yang dimaksudkan, setelah selesai, menyerupai peta dunia.